Khamis, 21 Ogos 2008

Al-kisah dalam kisah (siri 3)



Seperti biasa Saufi akan bermain sepak takraw di depan rumahnya. Dia bermain bersama-sama dengan sahabat seperguruaannya dalam tomoi.. Tetiba semua kawan-kawanya melarikan diri…eh,,,ni apsal pulak, Saufi kehairanan..tiba-tiba bahunya di tepuk oleh seseorang..perlahan-lahan dia berpaling ke belakang.. “waaa pakcik tabligh berserban besar!!!” Saufi dah tak sempat nak lari kerana pakcik tabligh tu dah pegang tangan dia.. “aduss,kene ceramah laa aku hari ni”.rungut Saufi dalam hati.

“adik, mari sama-sama kita azam tingkatkan iman kita, sekejap lagi dah nak masuk maghrib,mari ikut kami ke masjid. Hari ni jemaah ada keluar kat masjid depan tu selama 3 hari.” Kata pakcik tabligh.. otak Saufi mula ligat untuk melepaskan diri.. “ err,pakcik pergi la dulu,nanti lepas mandi saya pergi la ke masjid tu”. Jawab Saufi. Pakcik tabligh tersenyum.. “ok,pakcik tunggu depan rumah adik sampai adik siap mandi”… Saufi terkejut,la tersilap strategi pulak…dengan penuh keterpaksaan yang teramat sangat Saufi melangkah ke masjid… Namun hatinya mula tertarik untuk lebih mengetahui tentang Islam melalui jemaah tabligh tu..Hari itu,berlakulah suatu perubahan yang besar dalam hidup Saufi..dirinya sudah jinak dengan masjid…

“Saufi ustaz disiplin panggil enta” bagitau seorang pengawas kepada Saufi. Saufi terkejut,dia tak tau apa kesalahan dia.kerana semenjak dia masuk tingkatan 3 ni,dia dah cuci tangan dan kaki dari melakukan kerja-kerja tak senonoh..dia dah mula mendekati sahabat yang baik dan menjauhi sahabat-sahabat yang nakal..Dia sudah mula merasa nikmatnya bertahajjud..dia sudah tenang berada dalam usrah dan tamrin. Tanpa dia sedar dia sedang melalui satu proses pentarbiyyahan dari Allah.

Saufi bersalaman dengan ustaz. Ustaznya hanya tersenyum kepada Saufi. Dia menyerahkan sepucuk surat kepada Saufi.. “alamak,ni surat buang sekolah ke ni…” fikir Saufi sambil membuka sampulnya. Tetiba muka Saufi pucat kerana membaca isi tajuk surat tersebut..dia telah dilantik oleh pihak sekolah untuk menjadi pengawas. Sungguh berat amanah itu,bagaimana dia nak berhadapan dengan sahabat-sahabatnya yang nakal. Kerana dia tahu tugas pengawas adalah amat dibenci oleh sahabat-sahabatnya yang nakal..tetiba hatinya berbisik, “Berjuang bukan kerana sahabat,tetapi sahabat amat penting dalam perjuangan”. Saufi menerima perlantikan itu dengan hati yang terbuka.. “aku terima amanah ini adalah kerana Allah”. Dia berjanji dalam dirinya akan cuba menarik sahabat-sahabatnya yang nakal untuk bersama-samanya dalam perjuangan ini.. sekali lagi hatinya berbisik, “jika kita sedang berjalan ke syurga,tariklah tangan orang lain untuk bersama-sama ke syurga”.

Bermula dari hari itu, Saufi semakin sibuk dengan tugasnya sebagai pengawas. Namun dia tetap menyertai usrah mingguan bersama-sama sahabat dari BDP. Semakin lama Saufi semakin faham apa itu Islam..kekadang dia sendiri berasa sedih,kerana banyak perkara yang dia telah silap faham tentang Islam. Dia juga mula nampak sesuatu gejala yang baginya tidak patut ada dalam sekolahnya iaitu gejala asobiyyah atau berpuak-puak. Setelah mendekati Islam yang syumul,barulah Saufi nampak yang geng baik dari BDP langsung tidak cuba bergaul dengan bebudak nakal yang lain. Kehidupan mereka hanya bersama-sama dengan sahabat-sahabat yang baik sahaja. Saufi pernah bertanya kepada presiden BDP kenapa perkara ini berlaku, tetapi presiden itu hanya kata geng-geng nakal tu kan budak sekolah agama juga,takkan geng-geng nakal tu tak tau mereka buat salah.kita tidak perlu mendekati orang yang berdosa.. Saufi mula merasa marah dengan kenyataan tu.. Saufi terus bertanya kepada Presiden BDP tersebut. “ Kita ni pendakwah atau Penghukum???” Presiden BDP terdiam.

Mulai hari itu Saufi cuba mencari jalan untuk menyelesaikan masalah itu. Tetiba hatinya berbisik “ Pergantungan tertinggi pendekar Islam ialah hanya pada Allah,mengadulah pada Allah”.

Sewaktu berada di tingkatan 4 Saufi dilantik menjadi timbalan ketua pengawas. Sewaktu di tingkatan 4 juga Saufi cuba menarik rakan-rakannya yang nakal. Dia mula merancang strategi jangkamasa panjang. Pada waktu itu Saufi mula menyerta Pasukan Kadet Bersatu Malaysia(PKBM) . Saufi menyertai PKBM kerana ramai kawan-kawannya yang nakal menjadi ahli PKBM . Saufi mula menjalinkan semula ukhwah Islamiyyah bersama-sama sahabat-sahabatnya yang nakal. Memang Saufi masih mempunyai pengaruh yang tinggi. Sahabat-sahabatnya itu telah mencadangkan Saufi untuk mengetuai pasukan itu. Secara perlahan-lahan Saufi mendidik sahabat-sahabatnya untuk lebih dekat dengan Islam tanpa mereka sedar.

Setiap hari Saufi mengetuai latihan pertandingan kawad kaki. Hubungan Saufi dan sahabat lamanya kembali akrab. Akhirnya berkat usaha mereka,mereka telah di nobatkan sebagai juara Kawad Kaki peringkat negeri.Seminggu selepas itu pasukan dibawah pimpinan Saufi mengikuti latihan separa perang seluruh PKBM di Malaysia bersama tentera Laut. Sewaktu berada di atas kapal ini lah iman Saufi teruji. Pergaulan di atas kapal terlalu bebas antara anggota kadet lelaki dan perempuan. Tanggungjawabnya semakin besar apabila dia dilantik menjadi Komander Kadet dan semua kadet-kadet dari sekolah lain.Alhamdulillah dengan kuasa yang ada padanya dia telah dapat mengurangkan masalah-masalah itu.

Setelah tamat Latihan bersama TLDM, Saufi mengikuti rutin hariannya semula. Dengan kesibukan tugasnya sebagai timbalan ketua pengawas,kekadang dia terpaksa masuk kelas lewat.Pernah satu ketika guru kelasnya memarahinya didepan kawan-kawan sekelasnya. Dia dikatakan seorang pengawas yang gila jawatan sehingga lupa kepada pelajaran. Kawan-kawan yang tidak menyukainya terus bersorak dan mengejeknya dengan pelbagai ejekan. Air mata Saufi hampir tumpah, tetiba suara hatinya berbisik, “Setiap pejuang akan di uji, ujian itu kasih sayang Allah. Pendekar Islam jangan sesekali lemah, kerana kita ada Allah”. Saufi mengumpulkan kekuatan,dia menuding jari kepada pelajar itu. “dengan nama Allah,jika apa yang aku buat ini adalah kerana Allah, sama-sama kita akan lihat siapa yang akan cemerlang dalam SPM nanti.” Pelajar itu terdiam. Dia tidak berani memandang mata Saufi.

Pada malam itu Balqis menefon Saufi, dia bertanya kenapa Saufi sudah tidak menghubunginya lagi.. Saufi terdiam, baginya sekarang dia tidak mahu ada apa-apa ikatan dengan mana-mana perempuan lagi..Cintanya hanya pada Allah. Saufi terus meletakkan ganggang telefon..tetapi hatinya berasa bersalah…betulkah tindakan ku ini?? Adakah Allah redha dengan apa yang aku buat ini.. tetiba ilmu dan hatinya berbisik, “Cintailah seseorang itu untuk membantumu mengukuhkan lagi Cinta mu pada Allah” Saufi teruus mengangkat ganggang telefon dan menelefon Balqis, Saufi meminta maaf dari Balqis. Saufi menceritakan kepada Balqis cita-citanya hanya untuk Islam, Cinta tertinggi hanya pada Allah dan Rasul..dan pada malam itu mereka berjanji akan mengutamakan Cinta Allah terlebih dahulu. “Balqis, saya bukan nak berpisah dengan awak,tetapi jika Awak cintakan saya,jangan hubungi lagi saya dalam masa terdekat ini, kita akan berhubung balik selepas kita tamat belajar nanti,di waktu itu saya akan menyintai Awak sebagai seorang suami yang menyintai seorang isteri dan diwaktu itu cinta kita adalah dalam redha Allah”. Hati Saufi tenang kerana Balqis bersetuju.

Hari demi hari banyak perubahan yang telah Saufi buat samada di dalam pengawas atau BDP. Setelah menjejakkan kaki ke……..


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails
Ya Allah... seandainya hari ini aku sedang memimpin, pimpinlah aku untuk memimpin, seandainya aku sedang mentarbiyyah, tarbiyyahlah aku untuk aku mentarbiyyah, tapi ya Allah seandainya aku sedang mencintai manusia tetapkan hatiku untuk mendahului cintaMu dari cinta manusia.. Hidup berjuang untuk berkorban,Syahid jadi impian