Selasa, 12 Ogos 2008

Al-kisah dalam kisah (siri 2)

gambar hiasan


Hari pertama melangkah ke Maahad ahmadi tidak begitu mengembirakan hati Saufi..kerana baginya sekolah ni sangat low profile. Dari sini dia mula mengenali beberapa orang budak yang agak nakal…namanya izwan.. dari sini juga Saufi mengenali beberape orang geng baik,nama mereka ialah arif,zermi,saiful,badiuzzaman dan lain-lain lagi.

Semasa berada di tingkatan 1, Saufi kerap juga ponteng kelas. Tapi tak pernah di kesan oleh pihak sekolah..rasanya tak perlu diceritakan cmne taktik budak ni ponteng sampai pihak sekolah dan guru tak dapat kesan dia ponteng kelas..takut ada dikalangan pembaca blog ni ada yang masih berumur 18 tahun ke bawah,nanti tak pasal-pasal aku dapat dosa. Semasa di tingkatan 1 juga dia banyak memikat bebudak perempuan..aku lupa dah nama apa dah budak tu…kalau tak silap nama Sue..dan sorang lagi nama Balqis..tapi yang paling Saufi sayang ialah Balqis,sebab Balqis sorang yang lemah lembut.. Sue tu spare je baginya.. Namun kawan-kawannya dari geng-geng baik ni selalu menasihatkannya..dia buat derk je.

Geng-geng baik ni kebanyakkannya adalah dikalangan bebudak Silat dan badan dakwah pelajar(BDP)..jadi kira Saufi rapat juga la dengan bebudak baik ni walau dia tak pernah nak joint BDP tu..Sekali-sekala ada juga dia ikut program BDP ni,tu pun atas desakan Arif…kalau tak,sorry la dia nak pergi..ye la,program BDP ni biasanya berbentuk tamrin.. Saufi ni pulak bukan jenis suka benda-benda camtu…tambah-tambah kalau kene solat tahajjut…memang dia fail bab ni..

Tapi pernah satu kali tu urustia program Qiamullail kejutkan dia untuk Qiam,dengan penuh semangatnya dia bangun,segera dia capai kain tuala,urustia-urustia semua terkejut dengan perubahan Saufi hari tu,sbb biasanya Saufi ni jenis liat bangun pagi..semua urustia bersyukur,mungkin Saufi dah berubah..mereka betul-betul mengharapkan Saufi dapat menyertai BDP,kerana Saufi begitu berpotensi untuk jd pimpinan yang mampu menarik lebih ramai lagi geng-geng nakal untuk berubah. Kita sambung balik kepada cerita dia bangun untuk qiamullail tadi,dia nampak bersemangat menuju ke bilik air…tetiba, iotttt,dia membelok ke kanan tanpa memberikan signal…ish,dia nak ke mana pulak ni…time tu Saufi menebarkan tualanya dia atas meja makan kantin lama sekolah itu…tanpa membaca doa sambung tidur, dia terus menidurkan dirinya…mangkuk sungguh budak ni…hancur harapan geng-geng BDP untuk lihat dia berubah…rupa-rupanya makin teruk.

Semasa di tingkatan 1 juga Saufi selalu belajar tomoi dari datuknya..dari hari ke hari dia semakin mahir dalam seni pertahankan diri itu…tambahan lagi dia juga belajar silat.. sewaktu bergaduh atau berlawan dia selalu menggabungkan ke dua-dua seni mempetahankan diri ini sehingga sukar bagi lawannya menjatuhkannya..kelebihan ini menyebabkan dia semakin nakal…

Pada suatu malam di bulan jun, datuknya mengejutkannya dari tidur, dalam keadaan yang masih mamai tu dia terus mengadap datuknya..malam itu datuknya mengajar beberapa pukulan rahsia keturunannya yang tak pernah diajar kepada muridnya kecuali kepada anak cucunya..selepas selesai mengajar pukulan-pukulan itu, datuknya berpesan kepada nya, “Saufi, Suatu hari nanti Saufi jadilah pendekar Islam, jangan jadi pendekar melayu” . Saufi hanya menganggukkan kepala,kerana di waktu itu dia belum mengerti apakah bezanya pendekar Islam dan pendekar Melayu…

Selepas seminggu datuknya meninggalkan pesanan itu,tetiba datuknya diserang penyakit asma yang teruk..sewaktu menatap wajah datuknya,air matanya mengalir,manusia yang dia tatap inilah yang banyak mengajar apa ertinya Islam..namun dia tak mampu untuk melaksanakan pesanan-pesanan datuknya lagi,kerana dia baginya dia seorang yang jahat. Perlahan-perlahan datuknya mengusap wajah Saufi, Saufi menggenggam erat tangan datuknya,tiada kata-kata yang mampu diluahkannya disaat itu, Sekali lagi datuknnya berpesan kepadanya, Jadilah Pendekar Islam,jangan Jadi pendekar Melayu.. Saufi hanya mampu menganggukkan kepala,air matanya semakin deras mengalir apabila datuknya melafazkan kalimah syahadah dalam keadaan tersekat-sekat..tetiba genggaman erat tangan datukknya semakin longgar.. Saufi membiarkan pemergiaan datuknya dengan Sumpah keramat dalam diri…. “ya, aku akan jadi pendekar Islam..

Semasa di tingkatan 2 Saufi tercari-cari apakah maksud pesanan datuknya…dia tak dapat memahami maksud sebenar pesanan datuknya..Dia cuba bertanya kepada abangnya. Namun ringkas je jawapan abangnya, “Tanyalah pada Allah di dalam sujud tahajjut”..
Tanya Allah??? Aku tak pernah pun jumpa Allah camne aku nak Tanya.. dia bertanya lagi kepada seorang ustaznya tentang maksud pesanan datuknnya itu, jawapannya ringkas jugak.. “mohonlah dari Allah agar Dia mentarbiyyah enta untuk jadi pendekar Islam”… Saufi masih tak berpuas hati, dia terus bertanya kepada seorang guru agama tua yang selalu menjadi rujukan masyarakat..jawapannya pun ringkas juga. “ jadilah Pendekar Islam yang pergantungan tertingginya hanya pada Allah”.. Pening-pening… Tetiba dia berdoa di dalam hatinya.. “ Ya Allah,tunjukkan aku jawapan ini,hanya pada mu aku bermohon”..

Seperti biasa Saufi akan bermain sepak takraw di depan rumahnya. Dia bermain bersama-sama dengan sahabat seperguruaannya dalam tomoi.. Tetiba…..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails
Ya Allah... seandainya hari ini aku sedang memimpin, pimpinlah aku untuk memimpin, seandainya aku sedang mentarbiyyah, tarbiyyahlah aku untuk aku mentarbiyyah, tapi ya Allah seandainya aku sedang mencintai manusia tetapkan hatiku untuk mendahului cintaMu dari cinta manusia.. Hidup berjuang untuk berkorban,Syahid jadi impian