Sabtu, 29 November 2008

PENYELEWENGAN FIKRAH (SIRI 3)


Pada perbincangan di bawah tajuk penyelewengan fikrah siri 2 yang lepas kita telah membincangkan tentang penyelewengan dari sudut matlamat. Pada kali ini insyaalah kita akan cuba membincangkan penyelewengan dari sudut sasaran pula. Ini kerana,kekadang kita telah menetapkan matlamat yang mantap dan hebat,namun lantaran wujudnya tipu daya dan mehnah di tengah-tengah jalan perjuangan ini kita terlupa dan lalai dari matlamat asal dan berjalanlah kita dalam perjuangan ini menuju satu haluan yang secara kita tidak sedar kita telah ubah.

Antara sebab berlakunya penyelewengan dari sudut sasaran adalah disebabkan kehilangan tenaga yang disia-siakan tanpa faedah dan berlakunya amalan-amalan atau gerak kerja songsang yang diharapkan kebaikannya pada kesudahannya. Sepertimana yang kita pasakkan di dalam jiwa kita, kita mempunyai 2 sasaran asas yang perlu kita tuju dalam perjuangan ini:

1) Membebaskan semua muslimin dari sebarang gangguan dan kekacauan pemerintahan, gaya hidup dan pemikiran, yang diwujudkan oleh para orientalis dan musuh-musuh islam.

2) Menegakkan dauah islamiyyah- Daulah islamiyyah tidak akan tertegak selagi mana hokum-hukum islam belum ditegakkan.


Ingatlah wahai para sahabat sekalian,selagi kita berdiam diri dalam menegakkan daulah islamiyyah ini,kita akan menanggung dosa dan akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah swt lantaran kecuaian kita ini. Penyelewengan dari sudut sasaran boleh berlaku dalam beberapa cara:

1) Merasa cukup dalam menuju ke arah sasaran contohnya merasa cukup dengan hanya berzikir,solat,amar maaruf nahi mungkar, dan melakukan amalan-amalan baik dan pada waktu yang sama meninggalkan jihad,mendirikan daulah dan khilafah serta mengukuhkan semua ajaran islam dengan mengembalikan kuasa pemerintahan kepada Islam,bukan semata-semata kepada orang islam. Sikap seperti ini sebenarnya mengubah rupa atau mencacatkan Islam sepertimana berlaku kepada beberapa jemaah yang memilih sasaran-sasaran yang bersifat cabang sahaja atau memilih sebahagian sahaja dari keseluruhan kewajipan kita sebagai ummat Islam.Terpulanglah kepada Allah untuk menilai semua pendirian kita.

2) Menegakkan hukum islam hanya di sesebuah negeri sahaja tanpa berfikir dan saling bantu-membantu dalam menegakkan daulah islamiyyah sejagat.Ini bercanggah dengan fikrah kita yang menitik beratkan kesatuan muslimin di seluruh dunia. Adakalanya penyelewengan ini boleh berlaku dengan rela hati setelah di umpan oleh pemerintah dengan gambaran-gambaran fotomargana dengan hanya melaksanakan sebahagian sahaja dari Islam untuk menunjukkan mereka juga menjalankan islam.


Rabu, 19 November 2008

SMART CAMP SRIBU 2008 (15-17-NOV-2008).


Apabila ku turun dari BAS di sekolah rendah Islam Bahrul Ulum (SRIBU), Afiqah datang menerpa memegang tangan ini. Dengan linangan air mata dia terus memeluk saya. “Ustaz,janganlah pindah” ujar afiqah sambil menangis. Hampir-hampir juga aku ingin mengalirkan air mata ini,nasib baik ramai lagi ibu-bapa yang masih ada untuk mengambil anak masing-masing setelah 3 hari kami penat berprogram di ECO THEME PARK RESORT. Aku memegang kepala afiqah,murid ku yang darjah dua itu dengan sebak. “afiqah jangan nangis,ustaz pergi sekejap je.kalau ada masa nanti ustaz datang jumpa enti semua.” Ku cuba memujuk. “ kalau ustaz takde kat SRIBU,Afiqah jangan nakal tau,belajar sungguh-sungguh dan yang paling penting jangan lupa hafaz Quran dan amalkannya. Ibu dan ayah Afiqah hanya memerhatikan sahaja aku memujuk afiqah.mungkin mereka juga merasa sebak melihat anak kecil ini sudah mengerti kemanisan Ukhwah apabila wujudnya perpisahan. Aku membuka beg,mengambil Key chain TLDM yang aku beli semasa latihan pelayaran pada 2004 dahulu dan aku letakkan di tangan Afiqah. “Jaga diri dan Islam Elok-elok,ingat pesan ustaz,cita-cita tertinggi kita adalah syahid”. Mungkin Afiqah belum dapat memahami sepenuhnya apa pesanan ku tadi. Afiqah melambai-lambaikan tangan dan masih ada titisan jernih di matanya sewaktu dia berada di dalam kereta.

ku sedang memujuk faris dan afiqah

Setelah Afiqah hilang dari pandangan,aku melangkah ke kantin,tetiba amirul pelajar yang baru darjah empat itu datang dan terus mencium tangan ku sambil minta maaf, “Ustaz,ana nak cium dahi ustaz boleh?” aku terkesima. Namun aku tetap membenarkannya mencium dahi aku,ku lihat titisan jernih mengalir di pipinya. “Ya Allah,aku kene tahan perasaan ni.” Jangan menangis di hadapan orang”. Getus hati ku. Selepas itu sorang demi seorang pelajar ku datang bersalaman. Insyaallah ustaz takkan lupakan antum semua. Nama-nama antum yang selalu mencuit hati ustaz dengan telatah nakal . Antum adalah bakal mujahid yang sedang di tarbiyyah di bawah payung DPP PUlau Pinang. Yang bakal menjadi tonggak kepada perjuangan Islam nanti. Ustaz akan ingat telatah Farhan yang terlalu suka bercakap dan komen ustaz, Sufi yang banyak bantu ustaz,Osman yang control macho,Misbah yang bercita-cita menjadi bomoh, Ain yang selamba,Atiqah yang garang, amirah yang banyak songeh,Nawawi dan wardah murid yang paling kecik, dini yang mata bulat, Afiqah yang selalu senyum dan ramai lagi murid-murid yang ustaz sayang.



kekuatan jasmani

Mungkin Smart Camp 08 adalah tugas terakhir ku untuk berkhidmat DI SRIBU. Aku terus melangkah menuju ke Asrama. Terpandang bilik urustia program Smart Camp yang agak bersepah,memori terus tertuju kepada kenangan sepanjang 3 hari berada di program itu. Hari ini baru ku rasa betapa manisnya ukhwah di SRIBU setelah bersama-sama menempuh onak dan duri membesarkan tunas-tunas Islam ini. Masih ku teringat gurauan Ustaz Yusni selaku Mudir SRIBU bagi menghidupkan suasana setiap kali program. Mungkin akan terus segar dalam ingatan ini geng2 Modul iaitu Ustaz Syafiron,Ustaz Naim,Cikgu Balqis,Ustz Baizura, dan Ustazah Zaharah yang pening-pening lalat memikirkan modul untuk menjadikan Smart Camp kali ini bakal menjadi batu loncatan untuk murid-murid terus Istiqamah dalam pengajian Islam dan Fardhu Kifayah ini.

para urustia

Tiba-tiba ku tersenyum sendirian mengenangkan ustaz din dan ustaz zainon yang suka buat lawak dan tak lupa juga kepada syafiq dan saiful yang menjaga bahagian makanan dengan baik.. Slot yang paling aku tidak dapat lupakan ialah slot pengembaraan malam. Ramai pelajar-pelajar menangis kerana takut berjalan dalam gelap. Tapi apabila ditnya,antum takutkan kan siapa? Serentak mereka menjawab.”ALLAH!!!”. malam itulah kami cuba memperbaiki mana-mana kelemahan yang ada pada pelajar-pelajar itu. Tetiba terdengar pelajar putera menjerit. “ni mesti Histeria”. Dengan pantas aku berlari kea rah bunyi tu…HAmpeh, rupa-rupanye Ustaz din tengah duk menakut-nakutkan Daniel.

Ku terus melangkah menjelajahi tangga asrama putera..sunyi sahaja asrama ni.Terasa rindu pada kebisingan para pelajar yang sedang bermain,study, dan menghafaz Quran.Begitu kosong jiwa ini,sekosong asrama yang bakal ku tinggalkan.terbayang kembali bagaimana kenakalan anak-anak buah ku terutamanya mawardi yang baru darjah satu,tapi dah pandai mengenekan senior dia.kadang-kadang ada senior-senior dia datang mengadu kepada ku kerana tak tahan setelah di ejek oleh mawardi.senyumannya cukup manis kerana dia tiada gigi hadapan. Dari atas asrama ku terpandang surau yang sebelum ini begitu meriah dengan alunan bacaan al-quran dari suara-suara halus para mujahid cilik tu..di surau inilah banyak kali aku mendenda pelajar-pelajar yang terlalu.Wahai anak-anak ku,Ustaz buat semua itu kerana sayangkan antum semua.Ustaz mahu antum semua tahu,Islam memerlukan ramai amilin yang sanggup mengorbankan segalanya untuk didagangkan di jalan Allah.Yang bukan hanya menjadi penceramah yang terlalu banyak berkata-kata tanpa ada tadhiyyah yang tinggi. Biarlah kita termasuk didalam golongan yang di sebut oleh rasulullah iaitu golongan pemuda yang brtemu dan berpisah kerana Allah.Mungkin masih jauh bagi antum untuk memahami apa itu pengorbanan,tapi cukuplah antum memahami bahawa ukhwah itu manis jika ia hnya kerana Allah.

semasa lawatan

para pelajar

persembahan silat

Solat diutamakan

Di surau ini jua kita bersama-sama berlatih seni mempertahankan diri . di sini juga antum di kerah untuk meningkatkan kekuatan rohani dan jasmani. Disini jua antum belajar apa itu tekan tubi, apa itu silat. Kerana dalam perjuangan ini kita bukan sekadar memerlukan rohani yang kuat,bahkan juga jasmani yang mantap juga amat penting. Ustaz bersyukur kepada Allah,walaupun Ustaz banyak mendenda dan memaharahi antum,antum masih menghormati ustaz,mungkin rabitah hati yang kukuh lantaran jalan yang bakal antum tempuhi nanti adalah jalan yang sedang ustaz sambung dari rasulullah bersama-sama dengan semua pejuang-pejuang islam yang lain untuk menjadi mata rantai yang saling mengikat perjuangan ini.

sahabat-sahabat

sahabat-sahabat

Family Day

Hati ini makin terasa sebak apabila mengenangkan sahabat-sahabat disini yang sama-sama menempuh onak. Jiwa ku tertuju kepada peristiwa manis yang berlaku ada 12-11-08 iaitu semasa persiapan ihtifal kali ke empat.bagaimana semua staff berkerjasama untuk menyusun semua program.berhujan dan berpanas untuk menjadikan ihtifal ini sebagai satu majlis yang yang akan mengembirakan antum semua. Jam 5 pagi itu ustaz tertidur di atas pentas bersama-sama dengan jauzi,al-basher dan faiz. Sungguh manis,mungkin di tempat lain ustaz tak akan dapat merasakan pengalaman ini. Dan ustaz semakin sebak apabila teringat Farhan dan azril datang mengurut kepala dan belakang ustaz setelah melihat ustaz kepenatan.Antum semua banyak member i kasih sayang kepada Ustaz. Ukhwah yang antum tautkan begitu member kesan dalam jiwa ustaz.kerana kasih sayang yang antum berikan tiada kepentingan lain dan ia lahir dari hati seorang pendekar kecil yang bakal menjunjung tinggi Syariat Islam.

Wahai pelajar sekalian,ketahuilah di akhir zaman ini Islam akan kembali menjadi dagang,namun beruntunglah orang dagang bersama-sama islam. Jadilah antum ghuraba yang sanggup di sisih demi islam.kerana kita hanya punya Islam.latihlah jiwamu untuk bersenang-senang dengan kemanisan ukhwah,pejamkanlah mata dari melihat kemehan dunia.hulurkan tangan untuk berpaut dengan mata rantai perjuangan dan pasakkan cita-cita untuk mencapai cinta tertinggi kita iaitu syahid di jalan Allah. Semoga Allah menyambung ukhwah kita disini hingga ke Jannah.

HIDUP BERJUANG UNTUK BERKORBAN, SYAHID JADI IMPIAN.


Buat pengetahuan semua pembaca,SRIBU sekarang sedang mengumpulkan RM 3 juta untuk membina Kompleks SRIBU bagi menempatkan Pasarana lengkap sekolah ini.sekarag SRIBU hanya beroperasi dengan menyewa bangunan di taman Arowana pulau pinang. Kepada para dermawan yang ingin menyumbangkan sumbangan kewangan boleh memasukkan sumbangan ke akaun bank islam SRIBU: 07016010054883. Untuk maklumat lanjut boleh menghubungi mudir SRIBU( Ustaz Yusni:019-4500660) atau layari laman web: http://sribu.net.

Teringin nak jadi Mejistret?? (Hakim Vs.Daie)


Jam di handset menunjukkan waktu sudah 2.45ptg.Hmm..Dah nak pukul 3..Cepat sahaja habis waktu rehat lunch call.Mahunya waktu kerja,terasa merangkak-rangkak je jam di dinding inpatient pharmacy tu bergerak.



Eh,apa tandanya tu?Bunyi macam tokoh anugerah pemalas berjaya je.



Ish3,kena la bersemangat sikit!!Fardhu kifayah apa.Habiskan practical,dapatkan diploma,boleh sambung degree bla..bla..bla..kahwin,kerja,mati…life cycle.Macam rantai basikal je.Berantai-rantai.Bunyi nya macam typical dengan hidup orang kebanyakan je.. Lepas mati kena hisab.Moga dipelihara dari azab kubur.Tapi,sepertimana yang Saidina Umar cakap,kenalah hisab diri sendiri dulu selagi hidup.Jadi moga-moga bila sesudah mati,yang tinggal untuk dihisab Cuma yang baik-baik saja.



Pernah hisab diri?

Mungkin perkataan masdar (kata terbitan) dari perkataan arab hisab ni lebih glamour-Muhasabah.Pernah buat muhasabah diri?

Aish,mestilah pernah kan ?



“Alamak,TER-mengumpat orang pulak.Astaghfirullahal azim”



Lebih kurang la..Tapi, cuba pulak kita buat-buat jadi hero dalam cerita bersiri Numbers kejap (Cerita penyiasatan omputeh di tv2 dolu-dolu,waktu saya sekolah menengah.Best!) Kalau kita boleh kira berapa banyak kali kita hisab diri dengan kita hisab orang,mana lagi banyak?Takpe2.Rasanya yang tengah membaca ni lebih banyak hisab diri sendiri kot.Tapi diri yang menulis ni,kalau dikira-kirakan,dan bagi kebanyakan manusia barangkali,lebih banyak hisab orang.Macam mana tu? Hisab,kira,nilai,menghukum…Sama lah lebih kurang tu.



Macam mana?Macam-macam.Macam bila dapat order dari doctor ubat Lamivudive,Zidivudine untuk patient,macam-macam yang main dalam kepala.



“Ish,ubat ni untuk AIDS ni..Mesti orang ni…”



Eh3,nak pikir apa tu?Mungkin orang lain takda fikir jahat-jahat pun.Cakap diri sendiri jugak ni.Tengah belajar lagi nak berbaik sangka.Kadang-kadang benda macam ni terlintas dalam kepala.Kena istighfar banyak-banyak.Kerana su uzzohn (buruk sangka) silap-silap dapat dosa percuma.Ha,kembali kepada topik asal-Kita DaieBukan Hakim.



Jom masuk kelas bahasa kejap.

Hakim boleh diertikan dengan orang yang bertanggungjawab mencari kebenaran suatu tuduhan dan mensabitkan hukuman yang setimpal.

Daie pula,sepertimana firman Allah dalam surah Al Imran pada ayat 110 adalah golongan yang menyuruh kepada ma’ruf dan mencegah daripada yang mungkar.

Eh,macam tak berapa nak sama je dari dalam kamus..tak mengapa lah ye.Yang penting kita faham.Dan manusia lebih suka jadi HAKIM!



Yang ini betul!Yang itu salah!

Kartun betul.Pendek kata, manusia punya kecenderungan menilai suatu kebenaran dan mengkukum keadaan tersebut.Life’s like that.Jadi apa bezanya daie dengan hakim?Daie tak menilai kebenaran ke?

Bukan yang itu.Daie juga perlu menilai suatu keadaan dengan saksama.Agar suatu tindakan penyelesaian terbaik berdasarkan prinsip amar ma’ruf nahi mungkar sepertimana yang digariskan dalam syariat Islam dapat dipenuhi.tapi bagi hakim,setelah mengetahui kebenaran,mereka hanya menghukum.



Penjelasannya boleh dikatakan begini.Sebagai contoh,hari tu ada pesakit datang kepada doctor mengadu terasa ada biji pada leher saiznya lebih sedikit dari guli.Doctor pun melakukan diagnosis lanjut.Disebabkan pesakit mempunyai tanda lain seperti cepat penat,berdebar-debar dan biji pada leher itu bergerak bila air liur ditelan,pesakit pun disuspect mengalami hyperthyroid (lebihan hormone thyroid) dengan thyroid nodule. Untuk mengesahkan diagnosis tersebut,makanya saya diminta mengikuti beberapa ujian- FNAC (cucuk jarum untuk ambil sel dalam nodul pada leher tu.Sakit wo!!Heh,takda la sangat..) dan Ultrasound (imbas bunyi untuk tahu saiz nodul tu).Jadi,bila dah confirm memang penyakit tu,doc akan pilih la rawatan yang paling sesuai.Thyrodectomy (bedah buang nodul tu) ke,bagi ubat sahaja ke.Mana yang terbaik.

Kesimpulannya, bila seorang doc tahu tugasnya sebagai doc,mestila dia bagi rawatan kan ?Nama pun perawat.



Kita boleh umpamakan daie juga sebagai doctor.Bila mad’u (sesiapa sahaja yang menjadi sasaran dakwah kita sebagai daie) di depan mata berada dalam suatu keadaan tertentu,samada ingin mengajaknya dia melakukan kebaikan lebih dari sebelumnya ataupun cuba mencegah kemungkaran yang ada padanya,keadaan dan situasinya dinilai terlebih dahulu.Sepertimana doctor,tak kena cara kita mungkin terlebih bagi ‘ubat’.Overdose!!Bahaya tu.

Dan bezanya pada hakim,tugasnya terhenti selepas buat segala analisis.Setelah tahu apa penyakit pesakitnya,dia hanya memberitahu kepada pesakitnya,



“Pak cik menghidap sakit jantung ni.Kita dah buat beberapa ujian,terbukti jantung pak cik hampir-hampir tersumbat.”



Tapi tak mahu bagi ubatnya.Mahu je kena penampor dengan pak cik tu.IRRELEVANT.



Begitu juga kita dilahirkan di dunia ini sebagai hamba Allah.Untuk menghambakan diri kepadaNya.Hamba yang tidak diperhambakan.Kerana segala amalan yang diperintahkan hanya sebagai bekalan untuk kita ke Syurga.Untungnya pada KITA.Bukan pada Allah.Sesungguhnya Dia Maha kaya lagi Maha Berkuasa.Tidak luak pun kekayaanNya meskipun setiap hambaNya dikurniakan seisi dunia setiap satu.Tiada sedikit kerugian pun disisiNya kiranya kita tidak memenuhi tuntutanNya.Sekiranya kita diamanahkan untuk menjadi daie,dan kita tidak melaksanakan tugas itu sebaiknya,yang rugi pada kita.Jika kita lebih memilih untuk menjadi hakim,terserah.



Peluang terbentang luas.Dikira takkan habis.Nikmat Islam,nikmat iman,kesihatan tubuh badan dan ilmu pengetahuan.Segala-galanya.Menyuruh pada kebaikan dan mencegah kemungkaran tidak perlu tunggu sehingga menjadi ustaz baru nak mula.We were born and destinied to be Daie.Jadi lakukan mana yang termampu meskipun hanya bermula dengan senyum kepada orang disekeliling kita.Sunnah Rasulullah sekecil ini membawa imej indah dalam Islam.A Simple Sunnah Spread The Beauty of Jannah~Smile.^ ~^



Lets grow up with the magnificience of Islam in us.May you,may me found the right path to follow.Siraatal Mustaqeem..Ameen..

Related Posts with Thumbnails
Ya Allah... seandainya hari ini aku sedang memimpin, pimpinlah aku untuk memimpin, seandainya aku sedang mentarbiyyah, tarbiyyahlah aku untuk aku mentarbiyyah, tapi ya Allah seandainya aku sedang mencintai manusia tetapkan hatiku untuk mendahului cintaMu dari cinta manusia.. Hidup berjuang untuk berkorban,Syahid jadi impian