Rabu, 19 November 2008

Teringin nak jadi Mejistret?? (Hakim Vs.Daie)


Jam di handset menunjukkan waktu sudah 2.45ptg.Hmm..Dah nak pukul 3..Cepat sahaja habis waktu rehat lunch call.Mahunya waktu kerja,terasa merangkak-rangkak je jam di dinding inpatient pharmacy tu bergerak.



Eh,apa tandanya tu?Bunyi macam tokoh anugerah pemalas berjaya je.



Ish3,kena la bersemangat sikit!!Fardhu kifayah apa.Habiskan practical,dapatkan diploma,boleh sambung degree bla..bla..bla..kahwin,kerja,mati…life cycle.Macam rantai basikal je.Berantai-rantai.Bunyi nya macam typical dengan hidup orang kebanyakan je.. Lepas mati kena hisab.Moga dipelihara dari azab kubur.Tapi,sepertimana yang Saidina Umar cakap,kenalah hisab diri sendiri dulu selagi hidup.Jadi moga-moga bila sesudah mati,yang tinggal untuk dihisab Cuma yang baik-baik saja.



Pernah hisab diri?

Mungkin perkataan masdar (kata terbitan) dari perkataan arab hisab ni lebih glamour-Muhasabah.Pernah buat muhasabah diri?

Aish,mestilah pernah kan ?



“Alamak,TER-mengumpat orang pulak.Astaghfirullahal azim”



Lebih kurang la..Tapi, cuba pulak kita buat-buat jadi hero dalam cerita bersiri Numbers kejap (Cerita penyiasatan omputeh di tv2 dolu-dolu,waktu saya sekolah menengah.Best!) Kalau kita boleh kira berapa banyak kali kita hisab diri dengan kita hisab orang,mana lagi banyak?Takpe2.Rasanya yang tengah membaca ni lebih banyak hisab diri sendiri kot.Tapi diri yang menulis ni,kalau dikira-kirakan,dan bagi kebanyakan manusia barangkali,lebih banyak hisab orang.Macam mana tu? Hisab,kira,nilai,menghukum…Sama lah lebih kurang tu.



Macam mana?Macam-macam.Macam bila dapat order dari doctor ubat Lamivudive,Zidivudine untuk patient,macam-macam yang main dalam kepala.



“Ish,ubat ni untuk AIDS ni..Mesti orang ni…”



Eh3,nak pikir apa tu?Mungkin orang lain takda fikir jahat-jahat pun.Cakap diri sendiri jugak ni.Tengah belajar lagi nak berbaik sangka.Kadang-kadang benda macam ni terlintas dalam kepala.Kena istighfar banyak-banyak.Kerana su uzzohn (buruk sangka) silap-silap dapat dosa percuma.Ha,kembali kepada topik asal-Kita DaieBukan Hakim.



Jom masuk kelas bahasa kejap.

Hakim boleh diertikan dengan orang yang bertanggungjawab mencari kebenaran suatu tuduhan dan mensabitkan hukuman yang setimpal.

Daie pula,sepertimana firman Allah dalam surah Al Imran pada ayat 110 adalah golongan yang menyuruh kepada ma’ruf dan mencegah daripada yang mungkar.

Eh,macam tak berapa nak sama je dari dalam kamus..tak mengapa lah ye.Yang penting kita faham.Dan manusia lebih suka jadi HAKIM!



Yang ini betul!Yang itu salah!

Kartun betul.Pendek kata, manusia punya kecenderungan menilai suatu kebenaran dan mengkukum keadaan tersebut.Life’s like that.Jadi apa bezanya daie dengan hakim?Daie tak menilai kebenaran ke?

Bukan yang itu.Daie juga perlu menilai suatu keadaan dengan saksama.Agar suatu tindakan penyelesaian terbaik berdasarkan prinsip amar ma’ruf nahi mungkar sepertimana yang digariskan dalam syariat Islam dapat dipenuhi.tapi bagi hakim,setelah mengetahui kebenaran,mereka hanya menghukum.



Penjelasannya boleh dikatakan begini.Sebagai contoh,hari tu ada pesakit datang kepada doctor mengadu terasa ada biji pada leher saiznya lebih sedikit dari guli.Doctor pun melakukan diagnosis lanjut.Disebabkan pesakit mempunyai tanda lain seperti cepat penat,berdebar-debar dan biji pada leher itu bergerak bila air liur ditelan,pesakit pun disuspect mengalami hyperthyroid (lebihan hormone thyroid) dengan thyroid nodule. Untuk mengesahkan diagnosis tersebut,makanya saya diminta mengikuti beberapa ujian- FNAC (cucuk jarum untuk ambil sel dalam nodul pada leher tu.Sakit wo!!Heh,takda la sangat..) dan Ultrasound (imbas bunyi untuk tahu saiz nodul tu).Jadi,bila dah confirm memang penyakit tu,doc akan pilih la rawatan yang paling sesuai.Thyrodectomy (bedah buang nodul tu) ke,bagi ubat sahaja ke.Mana yang terbaik.

Kesimpulannya, bila seorang doc tahu tugasnya sebagai doc,mestila dia bagi rawatan kan ?Nama pun perawat.



Kita boleh umpamakan daie juga sebagai doctor.Bila mad’u (sesiapa sahaja yang menjadi sasaran dakwah kita sebagai daie) di depan mata berada dalam suatu keadaan tertentu,samada ingin mengajaknya dia melakukan kebaikan lebih dari sebelumnya ataupun cuba mencegah kemungkaran yang ada padanya,keadaan dan situasinya dinilai terlebih dahulu.Sepertimana doctor,tak kena cara kita mungkin terlebih bagi ‘ubat’.Overdose!!Bahaya tu.

Dan bezanya pada hakim,tugasnya terhenti selepas buat segala analisis.Setelah tahu apa penyakit pesakitnya,dia hanya memberitahu kepada pesakitnya,



“Pak cik menghidap sakit jantung ni.Kita dah buat beberapa ujian,terbukti jantung pak cik hampir-hampir tersumbat.”



Tapi tak mahu bagi ubatnya.Mahu je kena penampor dengan pak cik tu.IRRELEVANT.



Begitu juga kita dilahirkan di dunia ini sebagai hamba Allah.Untuk menghambakan diri kepadaNya.Hamba yang tidak diperhambakan.Kerana segala amalan yang diperintahkan hanya sebagai bekalan untuk kita ke Syurga.Untungnya pada KITA.Bukan pada Allah.Sesungguhnya Dia Maha kaya lagi Maha Berkuasa.Tidak luak pun kekayaanNya meskipun setiap hambaNya dikurniakan seisi dunia setiap satu.Tiada sedikit kerugian pun disisiNya kiranya kita tidak memenuhi tuntutanNya.Sekiranya kita diamanahkan untuk menjadi daie,dan kita tidak melaksanakan tugas itu sebaiknya,yang rugi pada kita.Jika kita lebih memilih untuk menjadi hakim,terserah.



Peluang terbentang luas.Dikira takkan habis.Nikmat Islam,nikmat iman,kesihatan tubuh badan dan ilmu pengetahuan.Segala-galanya.Menyuruh pada kebaikan dan mencegah kemungkaran tidak perlu tunggu sehingga menjadi ustaz baru nak mula.We were born and destinied to be Daie.Jadi lakukan mana yang termampu meskipun hanya bermula dengan senyum kepada orang disekeliling kita.Sunnah Rasulullah sekecil ini membawa imej indah dalam Islam.A Simple Sunnah Spread The Beauty of Jannah~Smile.^ ~^



Lets grow up with the magnificience of Islam in us.May you,may me found the right path to follow.Siraatal Mustaqeem..Ameen..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails
Ya Allah... seandainya hari ini aku sedang memimpin, pimpinlah aku untuk memimpin, seandainya aku sedang mentarbiyyah, tarbiyyahlah aku untuk aku mentarbiyyah, tapi ya Allah seandainya aku sedang mencintai manusia tetapkan hatiku untuk mendahului cintaMu dari cinta manusia.. Hidup berjuang untuk berkorban,Syahid jadi impian