Isnin, 15 Jun 2009

Rajin kritik tapi Malas Buat kerja




Cerita satu
“Aih, Unit Amal pun minta derma juga ke”. Tegur seorang pemuda dengan nada sinis. Ketika itu saya baru sahaja selesai menyusun beberape buah tabung dakwah dan tarbiyyah bagi unit amal negeri Selangor. Saya hanya senyum kepada pemuda itu. Mungkin bengang dengan gaya bersahaja saya dalam menghadapi kritikannya itu,dia sekali lagi melemparkan beberapa kata-kata yang agak menyakitkan hati. “Unit amal hanya kerja jaga jalan pun nak minta derma juga ke?” Saya mendekatkan diri saya padanya. “abang ni ahli cawangan mana? Banyak sangat dah ke pengorbanan abang untuk islam? Agak-agak kalau saya bagi baju unit amal ni,abang sanggup cuti kerja untuk memastikan setiap program dapat berjalan dengan lebih lancar? Lain kali kalau kita pun malas buat kerja untuk islam,jangan kita lemahkan orang lain untuk berkorban untuk islam. Walaupun pengorbanan orang itu hanya mengutip sampah sewaktu program kerana Allah,ia tetap di kira sebagai Ibadah.” Saya menyerang bertubi-tubi tanpa sempat dia menjawab. Lepas kene sebijik maka dengan sopan santunnya dia meninggalkan saya disitu.

Cerita Dua
“Ustaz tu dahla buat program terabur,pastu handout pun takde. Kesian kat bebudak kampung tu,letih-letih dating program tapi program macam hampeh” kata seorang rakan saya yang juga seorang bekas pimpinan sebuah gerakan islam kampus. “enta mai sini jap”panggil saya. “apa yang enta tolong untuk memastikan program tu lebih baik? Enta AJK?” Tanya saya. “Err ana bukan la AJK,tapi saje je nak tegur.”Jawab dia serba salah. “Enta ada cuba tolong ustaz kita tu?” Tanya saya lagi. “ana mana sempat,ada banyak kerja kat pejabat.kalau ana tak kerja sape nak bagi ana makan nanti." hehe pandai pula menjawab mamat ni. "em..mungkin ustaz tu takde kerja kot,sebab tu dia sanggup buat gerak kerja dakwah ni. mungkin dia tak makan macam enta. mungkin juga dia puasa seumur hidup tanpa perlu kerja untuk menanpung kehidupan diri dan keluarga. tak gitu? yela,enta sorang je banyak kerja,sebab tu enta rajin kritik tapi malas buat kerja dakwah.? kan?" saya cuba memahamkannya.

kedua-dua situasi di atas mungkin sudah menjadi lumrah dalam perjuangan. hadirnya orang seprti ini untuk menguji orang-orang yang berdakwah. tapi jika yang terkena sindrom ini adalah kita,sanggupkah kita menjadi ujian kepada pejuang-pejuang islam yang sedang berjuang? sanggupkah kita menjadi duri yang merentangi jalan dakwah ini.? jadi jika kita memang malas untuk bersama-sama buat gerak kerja dakwah,baik kita duduk diam. biarlah kita hanya sekadar menjadi angin sepoi-sepoi bahasa yang tak mengganggu kerja dakwah orang lain dan jangan kita jadi duri yang merentangi jalan dakwah ini.



Saya cukup respect kat sahabat-sahabat saya dalam unit amal. sebelum saya bersama-sama dengan mereka saya juga pernah menganggap kerja unit amal ni boleh je kita bagi kat bebudak kampung. Tapi masyallah, bebudak kampung ini lah yang sanggup korbankan diri mereka untuk Islam.kadang-kadang ketaatan mereka mengalahkan ketaatan para Ahli gerakan kampus.Kadang-kadang pengorbanan mereka akan mengalirkan air mata saya. Saya sendiri belum tentu dapat menandingi mereka.

"aku dah taknak merokok" kata sorang sahabat unit amal yang hanya kerja sebagai di kedai runcit. "kenape mat?" tanya saya. "sebab tok guru nik aziz marah pada orang yang hisab rokok. aku wala pada pimpinan" jawabnya bersungguh-sungguh. saya terkejut. sepertimana yang kita tahu,sesiapa yang dah jadi perokok tegar bukan senang untuk meninggalkan rokok,silap haribulan boleh demam. Tapi kerana ketaatan kepada pimpinan,beliau sanggup meninggalkan perkara tersebut. Agak-agak ahli jemaah yang suka main game jika diberi arahan untuk berhenti main game boleh berhenti ke??? contohnye la. atau arahan pimpinan suruh kita bangun pukul 2 pagi untuk pantau kampung,sanggup?

Namun kita ada posisi masing-masing dalam perjuangan ini. maka janganlah sesekali kita merendahkan posisi orang lain walau kita memegang jawatan sebagai presiden sekalipun. jika kita adalah stereng,mungkin unit amal atau sahabat-sahabat yang lain adalah tayar. walau cantik mana pun stereng,takkan bergerak kereta itu jika tanpa tayar.

marilah kita sama-sama jadi orang yang banyak buat kerja dalam perjuangan. berilah pandangan atau kritikan kepada sahabat-sahabat atau pimpinan kita dalam keadaan kita sendiri menggabungkan diri kita dalam perjuangan ini.

Islam memimpin Perubahan
dan yang memimpinnya mestilah dari kalangan ahlinya

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails
Ya Allah... seandainya hari ini aku sedang memimpin, pimpinlah aku untuk memimpin, seandainya aku sedang mentarbiyyah, tarbiyyahlah aku untuk aku mentarbiyyah, tapi ya Allah seandainya aku sedang mencintai manusia tetapkan hatiku untuk mendahului cintaMu dari cinta manusia.. Hidup berjuang untuk berkorban,Syahid jadi impian