Isnin, 23 Februari 2009

TERSUNGKUR DI KAKI PELANGI


Setelah segala kudrat dan usaha dikerah,impian dirasakan hanya tinggal sejengkal untuk dicapai.Namun tersungkur aku di kaki pelangi yang indah itu.
Kenapa hidup perlu ada susah,susah hati,dan perkara y menyusahkan??

Termasuklah perkara-perkara lain yang tidak diingini serta menyesakkan dada bila difikirkan.Tidak cukup duit,tidak cukup makan,tidak cukup kasih sayang,tidak cukup macam-macam la..Kenapa hidup tidak sempurna??-Ini mungkin persoalan bagi orang dewasa.Tapi bagi anak saudara saya yang baru memasuki tingkatan 2,soalannya lebih mudah,

“Kenapa kita kena jadi besar ah Mak Lang?Orang dewasa ni susahla..Kompleks..kena fikir macam-macam.”

Disebabkan soalan itu daripada pelajar Tingkatan 2,maka jawapan yang saya berikan juga cuba dibuat semudah mungkin.

“Iman lepas mati nak pergi mana?”
“Ha,pergi mana?Syurga?”
“Heh,kenapa tak sebut neraka?”

Tariq Iman cuma terdiam sambil buat muka blur seperti tak berminat nak mendengar penjelasan.Biasalah,budak sekolah.Dah penat dengar cikgu sekolah bercakap.Walau macamana pun,saya cuba buat dia terus mendengar penjelasan selanjutnya.

“Boleh ke masuk syurga dengan hanya tidur,makan dan main sahaja?Jalan akhir kita cuma ada dua.Syurga dan neraka.Takda jalan tengah-tengah tau.Jadi,disebabkan Syurga itu adalah saaaangat luar biasa hebatnya,maka penduduk syurga juga tentulah dikalangan orang yang luar biasa.Takkan setakat makan ngan tidur,tidak diuji apa-apa boleh masuk syurga..”

Maksudnya bukan menjadi super hero layaknya Superman,Keluang Man atau Cicak Man,tapi yang luar biasa itu adalah USAHA menuju syurga.Tidak tahulah sama ada tersampai atau tidak massage yang sepatutnya tentang konsep ujian kepada Iman.Mana tahu jika message pending pulak.Tapi sampai atau tidak kefahaman itu urusan Allah.

Berbalik kepada konsep ujian,jika ditonton dari filem atau dalam novel sebagainya,rasanya perkara pertama yang terbayang pada fikiran kita adalah:
ujian = konflik = krisis/kesusahan.

Jika dalam filem hantoo Fighting tiada hantu dan pontianak yang nak menakluk dunia,tiada krisis dalam kumpulan penyelamat dunia tu,agak-agak laku ke cerita tu kat panggung?Buang masa!Lagipun,sekiranya cerita tu semuanya bahagia,indah belaka,pontianak dan manusia siap boleh pergi keluar makan sama-sama,macamana kita nak nilai prestasi sebenar pelakon-pelakonnya?Tak tahu pun Radhi OAG pandai berlakon.
Begitu juga dengan hidup manusia.Dengan jelas Allah berfirman dalam Surah Al-Mulk:2,

“Yang menjadikan mati dan hidup,supaya Dia menguji kamu,siapa diantara kamu yang lebih baik amalannya.Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun”

Hidup,mati dan segala qada’ dan qadar Allah adalah untuk menguji kita sejauh mana kita berpegang kepada janji-janjiNya.Cuma bezanya,samada kita tahu kita sedang diuji atau tidak.

Sepertimana dalam surah Al-Baqarah pada ayat 11 & 12,

[2.11] Dan bila dikatakan kepada mereka: Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, mereka menjawab: "Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan."

[2.12] Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar.

Bagaimana kita boleh sedar sama ada perkara yang kita lakukan itu adalah benar atau salah,baik atau buruk jika kayu ukur yang digunakan adalah semata-mata logik akal dan nafsu yang bisa kelihatan lebih benar dari apa yang ternampak sedangkan disisi Allah sangatlah buruk apa yang kita lakukan itu??

Beginilah..Tak perlu pada mencari buku panduan yang paling tepat untuk menilai bila ikon terbaik sepanjang zaman dah pun tinggalkan kita panduannya.Penulis terbaik sekalipun takkan dapat menandingi panduan yang ditinggalkannya.Kerana panduan ini bukan direka,tetapi wahyu terus daripada Al-Khaliq bagi makhluk-makhluk ciptaanNya iaitu kita.DIA yang paling jelas dan paling arif tentang segala yang terbaik untuk kita.Dengan itu,bagi memandu kehidupan kita,segala manual pengurusan yang terbaik itu telah pun diwahyukan melalui Al-Quran dan Sunnah Rasulullah S.A.W.

Kesimpulannya,dalam apa jua keadaan,yang terburuk mahupun yang terindah,mari kita kembali kepada Al-Quran & Sunnah untuk menilai kehidupan.

Sedarkah kita
di saat kita diuji??
di saat Allah mahu melihat siapa diantara makhlukNya yang lebih baik amalannya?
di saat segala tindakan kita menentukan letaknya kita di Hari Perhitungan kelak?
Sedarkah kita??






Mungkin tak ramai yang sedar terdapat ayat ini dalam juz ’Amma yang anak-anak kecil hafal itu.Dalam Surah Al-Fajr Allah ada menyebut:

[89.15] Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia berkata: "Tuhanku telah memuliakanku".

[89.16] Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: "Tuhanku menghinakanku".

[89.17] Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya kamu tidak memuliakan anak yatim,

Pernah tak kita terfikir seperti mana yang disebut dalam ayat diatas??
Tak perlu fikir jauh.Batang hidung yang menulis ni pun dah terasa sakit sikit terkena lastik sendiri.Kerana saya juga manusia.Kiranya bukan Allah yang menunjukkan jalan ini kepada saya,masakan ternampak.Kita sering merasakan teruji dengan kesusahan sedangkan kesenangan itu juga satu ujian.

Cukuplah tentang persoalan - apa itu ujian?
Mari kita bergerak pula pada persoalan seterusnya,
- BAGAIMANA untuk menghadapi ujian-ujian ini?

Jawapannya mungkin pada saya,mungkin pada anda dan mungkin juga pada kitab-kitab falsafah dan motivasi.Tapi dengan SYARAT,jawapan pada saya,anda mahupun pada kitab-kitab falsafah itu berpandukan AL-QURAN dan SUNNAH yang sepertimana baginda Rasulullah memberi jaminan tiada yang akan sesat jika berpegang dengan keduanya..

Sakitnya...
Bagaimana kita menghadapi kebencian manusia?
Bagaimana kita menghadapi kekurangan harta benda?
Bagaimana kita menghadapi kehilangan sesuatu yang sangat disukai dan dicintai?

Indahnya...Tapi,
Bagaimana kita menghadapi kekayaan yang melimpah ruah?
Bagaimana kita menghadapi jika diberi memiliki kekuasaan yang hebat?
Bagaimana kita menghadapi wajah dan rupa yang menawan?

Tak susah,tak payah.Masing-masing punya al-quran di rumah.Paling tidak boleh di download ke dalam perisian komputer.begitu juga dengan hadis-hadis Rasulullah.
Benar kan?
Tak susah,tak payah.Cuma antara MAHU dengan tidak.Tepuk dada,tanya iman.Jangan tanya nafsu kerana nanti syaitan juga yang akan menjawab.Syaitan yang diketuai Iblis Yang telah bersumpah sejak azali untuk menyesatkan keturunan Nabi Adam ’Alaihissalam.
’Bunuh diri je..Takda maknanya hidup di dunia ni bila dia dah tinggalkan engkau.Kan3?’
Dan manusia.lebih sedih lagi bila umat yang sangat dikasihi baginda Rasulullah sendiri buta-buta mengangguk mengikut kata nafsu yang dibayangi suara syaitan laknatullah.Maka dirinya pun terjerumus dalam perangkap strategi pemusnahan dirinya,akibat tidak kembali kepada Al-Quran dan Sunnah Rasulullah yang pastinya paling tepat penyelesaiannya bagi fitrah sebagai manusia.Sedang seluruh alam mudah bagi allah untuk mentadbirnya,apatah lagi hanya satu jiwa manusia yang kerdil sungguh berbanding seluruh tadbiranNya.

Kembalilah pada Nya dalam setiap keadaanMu.Paling tidak,berusahalah untuk kembali padaNya kerana selangkah usaha kita,seribu rahmatNya tiba.Hayatilah surah Alam Nasyrah,moga kita bertemu jawapannya.

[94.5] Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan,

[94.6] sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.

[94.7] Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain,

[94.8] dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.


Dalam ujian ku temui sakinah.Maka,andai saat diuji kurasa semakin dekat pada Mu ya Allah,maka ujilah aku kerana Engkaulah sumber kekuatan dan harapan..Tiadalah Engkau menguji melainkan dari kemampuanku adanya..



Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails
Ya Allah... seandainya hari ini aku sedang memimpin, pimpinlah aku untuk memimpin, seandainya aku sedang mentarbiyyah, tarbiyyahlah aku untuk aku mentarbiyyah, tapi ya Allah seandainya aku sedang mencintai manusia tetapkan hatiku untuk mendahului cintaMu dari cinta manusia.. Hidup berjuang untuk berkorban,Syahid jadi impian