Isnin, 8 September 2008

Setenang EmBun SenTuhaN SeLawat


6/9/08
“Have you ever felt that Allah love you so much that you never want anything more than His bless??~have a good weekend ramadhan morning and plz pray for all of us^^~”

That is exactly the massage I sent when I really felt so this morning.I afraid this feeling will go.That is the reason I’m writing this.

Allah mentaqdirkan aku tertidur,dengan lena lebih kurang jam 8pg.Lebih sedikit barangkali.Didatangi mimpi yang sepertinya pernah datang sebelumnya.Segalanya kucar kacir.Mulanya sangat aman.Seakan-akan bumi dijajah dengan kuasa sesorang yang sungguh kuat.mampu masuk kedalam tubuh sesiapa.Berpindah-pindah.Tiada siapa lagi yang boleh dipercayai.Semua manusia diselubungi ketakutan,Kuasa jahat itu menghancurkan segala yang ada disekeliling..Ribut,kegelapan.(jiwa macam terhimpit mse mimpi nih).Belum sempat mimpi tu sampai ke penghujung,cuma baru berjaya melepaskan diri dari kuasa jahat melalui celah pagar,aku terjaga dari lenaku.

Mungkin seperti cerita ‘Terminator’, ‘Twister’ @ ‘Alien Vs,Predator’.Tapi,apabila bangun,jiwa resah dan kacau.

Lagu rap rancak Rise of Islam oleh kumpulan Soldier of Allah kuat terpasang dari laptop menambah mood kacau.

Cuba-cuba untuk menenangkan diri dan bersyukur kerana Allah masih sayangkan aku.Mengingatkan aku tika aku terleka.Sudah 6 Ramadhan hari ini.Tapi amamalku masih kurang.Aku kurang mengingatiNYA,menagih keampunan dan cintaNYA.Laptop masih terbuka kerana aku sedang cuba menyiapkan tugasan sebelum tertidur.Lagu masih bersilih ganti.Tiba-tiba, “..Maylay ya salli wa sallim,daaiman abadan abada ‘ala habibi ka khairi khalqi kulli minh…”

Jiwaku tiba-tiba kosong,tenang dan sangat bahagia..Tentu tak sama membaca dan merasainya.Tapi cukuplah aku tahu,dah Tuhanku yang mengurniakan ketenangan itu lebih maha Tahu.lagu itu..

Lagu itu,selawat burdah nyanyian asal kumpulan Mawlay.Pernah terdengar dalam siaran radio IKIM ketika memandu pulang dari tempat kerja.Sangat indah dan menenangkan selawat itu.Barangkali syafaat selawat keatas Rasulullah,telah terasa tempiasnya ketika kita masih hidup.Selawat keatas baginda.Memang tersangat mahu mencari lagu itu untuk disimpan.Tapi tidak tahu dari mana hendak dicari sedangkan ketika itu,nama kumpulannya sendiri tidak tahu namanya.

Tidak pernah aku tahu rupanya dalam simpananku ada lagu selawat itu,seakan Allah me‘reserve’ nya ats pengetahuan untuk memberiku ketenangan pada hari ini.Benar-benar baru pagi ini aku tahu ia ada dalam simpananku.

Mungkin biasa sahaja bagi mereka yang tidak merasainya.Tapi bagi ku,kasih Allah itu tiba-tiba begitu dekat dengan ku.Ku harap rasa ini tidak pergi jauh.Tidak pergi lagi.Namun,seorang sahabat mengingatkan aku “Al-Iman Yazid Wa Yanqus”, “Iman itu bertambah dan berkurang”.Maka aku harus menerimanya.Yang imannya tidak kurang dan tidak bertambah,cuma malaikat.Aku adalah manusia.Kasih dan redha tuhanku.Mahu dekat,iya.Mahu jauh,nauzubillah.

Ramadhan telah hari ke 6.Masih belum cukup aku menjadikan hari ini selayaknya amalku untuk mengundang kasih tuhan ku.Namun Dia tetap hadir,singgah dalam jiwaku,memberitahu bahawa Dia tetap ada,paling dekat dengan ku.Lebih dekat dari pembuluh darah arteri vena ku sendiri yang berselirat di setiap bahagian tubuh.

Kini aku tahu dan aku sedar Allah bersamaku.Cuma samada aku merasainya atau tidak,bergantung pada amalku yang membuatkan hatiku cukup lutsinar untuk ditembusi cahaya hidayah,atau sudah legap ditutupi bintik-bintik hitam dosa.

Ya Allah,kepada Mu aku bermohon tunjukkan aku jalan kepada Mu kerana tanpa Engkau aku tidak bisa sampai kepada Mu dengan sendiri…

Cuma sekadar renungan yang tidak seberapa dari jiwa yang sering kacau.

~Dimohon doanya semua keatas ku dan semua umat Islam agar sentiasa sedar diri ini milik Yang Maha Pencipta,Allah Azzawajalla~

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails
Ya Allah... seandainya hari ini aku sedang memimpin, pimpinlah aku untuk memimpin, seandainya aku sedang mentarbiyyah, tarbiyyahlah aku untuk aku mentarbiyyah, tapi ya Allah seandainya aku sedang mencintai manusia tetapkan hatiku untuk mendahului cintaMu dari cinta manusia.. Hidup berjuang untuk berkorban,Syahid jadi impian