Isnin, 6 Julai 2009

Kafilah syuhada

Sesungguhnya mereka tidak mati,malah mereka terus hidup disisi Penciptanya


Meremang bulu roma ku melihat 3 Syuhada Indonesia tersenyum selepas di jatuhkan hukuman tembak sampai mati. Sungguh manis senyuman mereka. Hampir menitis air mata ini, adakah aku jua akan mengikuti kafilah pengembaraan menuju Allah dengan menaiki kenderaan para Syuhada? Adakah pengorbanan ini yang sedikit mampu untuk aku membeli kematian yang paling mulia itu. Mereka mati dalam keadaan yang amat tenang disisi Penciptanya. Mereka mati dengan menyempurnakan tanggungjawab mereka. Mereka meletakkan nyawa sebagai dagangan mereka dan Allah telah membeli dagangan mereka.

Amrozi,Mukhlis dan Imam Samudera itulah 3 sahabat yang telah berjanji setia untuk meletakkan nyawa mereka. aku tidak pernah percaya dengan berita-berita daripada TV. Mereka tidak akan membiarkan para pejuang Islam Di angkat,mereka akan terus memainkan provokasi agar para pembela Islam dilihat Ganas. aku tidak pernah percaya Tiga Syuhada ini adalah pengganas. Tidak pernah sesekali. Media Perdana sekarang adalah tangan-tangan yahudi laknatullah. Masakan tidak,sejak dahulu sehingga sekarang mereka hanya memainkan isu Palastin untuk menutup Isu yang lebih besar di Negara lain. Maka kita orang Islam pun mengikut rentak provokasi ini,ketika media menayangkan tentang penderitaan Palastina,maka kita begitu bersemangat untuk boikot dan membakar bendera Yahudi. Namun setelah Media senyap,maka kita pun senyap. Sebenarnya kalian lah pembantu para Yahudi. Kalian membantu yahudi jika kalian duduk senyap dan langsung tidak mengeluarkan peluh demi Islam. Ingatlah Ummah,kalian dikira menjadi pembantu yahudi jika kalian diam dengan apa yang berlaku kepada Ummat Muhammad ini. Tapi kita mesti yakin pada janji Allah wahai pejuang-pejuang Allah sekalian:

8. mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (ugama Islam) Dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan Yang demikian).

(Surah As-Saff: 8)


Ya,Cahaya Allah tidak akan pernah padam. Walau yang menjadi musuh Islam adalah dari kalangan orang Islam sendiri.



Tiba-tiba ku terkenang pada Usrah bersama Sahabat-Sahabat yang diadakan di Memali. Tempat Syahidnya Ustaz Ibrahim Libya dan murid-muridnya. Lantas aku cuba search di Youtube. “MEMALI”. Aku tonton video tu. Makin rindu kepada Syahid dan tidak takut mati semakin membara. Terasa Panas air mata ini. Terkenang pada dosa yang mungkin menjadi Hijab kasih sayang Allah padaku. Terkenang kepada kealpaan ku dalam menunaikan tanggungjawab sebagai ummat Nabi mulia itu.



Hari ini berapa ramai manusia yang ditarbiyyah lari daripada perjuangan lantaran takut hilang pekerjaan, hari ini berapa banyak siswazah yang senyap lantaran merasa penat berjuang dikampus dahulu. Tidakkah mereka lupa cita-cita setiap mujahidin adalah syahid. Tidakkah mereka merasa takut kerana tanpa mereka sedar mereka telah meletakkan majikan mereka sebagai sumber pemberi rezeki. Adakah mereka tidak merasa taku? Atau mereka tidak sedar mereka telah merosakkan 5 sumber illah. Lantaran inginkan makanan mengisi perut,mereka sudah tidak yakin kepada ketentuan Allah.


Aku taip di carian Youtube lagi. Aku taip “ Mati syahid”. Melihat senyuman para syuhada itu kerinduan ku pada Syahid Semakin memuncak. Segala bebanan dan ugutan hilang dari benak fikiran. Segala cercaan dan kehinaan sirna dari diri ini lantaran tingginya keinginan dan kerinduan ini kepada Allah. Ku sujud kepada Mu ya Allah, terima kasih kerana memberi ketenangan kepada Hambu Mu ini. Terima kasih kerana sudi memilih diri ini untuk diuji dengan kasih sayang MU. Syukur pada Mu dari timur dan Barat. Semoga kerinduan ku pada Syahid menjadikan Aku lebih tabah dalam perjuangan ini. Hanya pada Mu ku bermohon,perkenankanlah Ya Allah, Syahidkanlah daku. Ku ingin menyertai kafilah itu untuk terbang bertemu Mu.

Ameen.


- Catatan ini untuk mengembalikan semangat juang yang lesu insyaallah.

1 ulasan:

Related Posts with Thumbnails
Ya Allah... seandainya hari ini aku sedang memimpin, pimpinlah aku untuk memimpin, seandainya aku sedang mentarbiyyah, tarbiyyahlah aku untuk aku mentarbiyyah, tapi ya Allah seandainya aku sedang mencintai manusia tetapkan hatiku untuk mendahului cintaMu dari cinta manusia.. Hidup berjuang untuk berkorban,Syahid jadi impian